Pengertian Data Kuantitatif dan Kualitatif serta Contohnya

Contoh Data Kualitatif dan Kuantitatif serta Pengertiannya

Data adalah fakta yang digunakan untuk menarik kesimpulan, seperti yang telah dibahas pada topik statistik sebelumnya (Siswandari, 2009). Kemudian ada data kuantitatif dan data kualitatif, yang biasanya dikelompokkan bersama.

Apakah Anda ingin mempelajari lebih lanjut tentang contoh data kualitatif? Jika itu masalahnya, kami akan memberi Anda beberapa contoh dengan penjelasan dan pendekatan.

Ayo lihat!

Anda harus menyadari bahwa data kualitatif sering dicirikan sebagai informasi yang mendefinisikan, mendekati, atau mendekati karakter.

Kita dapat mengamati dan merekam sifat-sifat data kualitatif. Namun perlu diingat bahwa data dalam kualitatif ini tidak bersifat numerik.

Wawancara, observasi, dan pendekatan serupa lainnya digunakan untuk memperoleh data kualitatif, seperti halnya kelompok fokus.

Dalam arti kalimat-kalimat itu dapat diurutkan secara kategoris berdasarkan sifat dan kualitasnya, data kualitatif yang terkandung dalam statistik kadang-kadang disebut sebagai data kategoris.

Jadi, sebelum kita masuk ke contoh data kualitatif, mari kita jelaskan dulu apa itu data kualitatif.

Teknik Pengolahan Data Kualitatif

Pengertian Data Kualitatif

Tahukah Anda bahwa data kualitatif adalah informasi yang dikumpulkan melalui penjelasan kata-kata verbal yang tidak dapat dianalisis menggunakan angka atau angka?

Data dari penjelasan kata-kata verbal yang tidak dapat ditelaah berupa angka atau angka disebut sebagai data kualitatif. Data kualitatif dalam penelitian berupa gambaran tentang objek penelitian. Data kualitatif menggambarkan dan menunjukkan kualitas item penelitian.

Data kualitatif ini memberikan gambaran tentang objek penelitian dalam suatu penelitian. Selanjutnya, informasi ini akan menunjukkan dan memberikan kualitas objek penelitian.

Sebagian orang berpendapat bahwa data kualitatif adalah data naratif atau deskriptif yang isinya merupakan penjelasan tentang suatu fenomena, hal, atau kualitas masalah.

Seperti yang kita ketahui bersama, kualitas suatu fenomena atau peristiwa tidak dapat diukur (angka).

Data kualitatif ini biasanya digunakan dalam studi kualitatif di mana hal yang dipelajari tidak dapat diukur dengan mudah.

Contoh Data Kualitatif dan Penjelasan

Sekarang setelah Anda memahami arti data kualitatif, kita akan membahas beberapa contoh data kualitatif di bagian ini.

  • Deskripsi dari suatu daerah yang akan diteliti
  • Biografi dari narasumber yang akan dijadikan sebagai referensi penelitian
  • Sejarah bagaimana berdirinya suatu perusahaan yang akan diteliti

Contoh data kualitatif pertama : “Beberapa peneliti yang kurang memiliki cukup modal dapat mengalami kesulitan saat membuka bisnis”

Contoh yang kami berikan diatas adalah salah satu contoh data kualitatif.

Bagaimana kok bisa begitu? Mari kita lihat penjelasannya!

Dari kalimat itu, kalian pasti sudah bisa tahu bahwa siapa orang yang sedang mempunyai kesulitan, mengapa orang itu kesulitan dan kesulitan apa yang sedang dia alami.

👉 TRENDING  Contoh Penelitian Kualitatif untuk Skripsi Lengkap Terbaru

Contoh data kualitatif kedua : “Laki-Laki jepang cenderung berbadan lebih tinggi serta lebih besar jika dibandingkan dengan rang dari Indonesia”.

Nah, contoh yang ada diatas adalah contoh data kualitatif karena memperlihatkan kualitas atas sesuatu “Ketinggian”.

Meskipun kalian tidak mengetahui berapa jumlah perbedaan dari ketinggan dan besar dari 2 negara jepang dan indonesia, dapat kalian pastikan bahwa kalimat yang ada diatas bukan merupakan data kuantitatif.

Cara Mendapatkan Data Kualitatif

Kami sebelumnya membahas contoh data kualitatif; kali ini kita akan membahas bagaimana cara mendapatkan data kualitatif.

Data kualitatif ini biasanya dikumpulkan dalam penelitian terpisah dari wawancara di mana seorang nara sumber menjawab secara lisan pada saat wawancara.

Selain wawancara, data kualitatif dapat dikumpulkan dari tinjauan pustaka, observasi, dan sumber lainnya.

Data berkualitas, di sisi lain, adalah data kualitatif yang mencakup deskripsi kualitas fenomena tertentu.

Pentingnya Contoh Data Kualitatif

Kita harus memahami pentingnya data kualitatif dalam menentukan fitur atribut dan frekuensi tertentu.

Ini akan memungkinkan ahli statistik membuat parameter yang berisi kumpulan data yang lebih besar dan dapat diamati.

Bagi mereka, pengumpulan data kualitatif akan dapat membantu mereka dalam menjawab berbagai pertanyaan.

Contoh pertanyaannya:

  • Siapa partner bisnis mereka
  • Permasalahan apa saja yang sedang client hadapi
  • Dimana client tersebut perlu untuk memusatkan perhatian
  • Bagaimana permasalahan itu dapat diselesaikan

Metode Pengumpulan Data Kualitatif 

Data kualitatif dikumpulkan dengan berbagai cara.

Biasanya bersifat eksploratif, membutuhkan penyelidikan dan analisis yang ekstensif.

Pendekatan ini akan menekankan pemikiran, pemahaman, dan motivasi.

Kali ini, kami akan menunjukkan kepada Anda enam jenis metodologi data kualitatif yang berbeda. Kami akan menawarkannya sebagai grafik untuk membuatnya lebih mudah dipahami.\

  • Menggunakan Metode Wawancara
  • Menggunakan Metode Kelompok fokus
  • Memakai Metode Pencatatan
  • Memakai Metode Proses observasi
  • Menggunakan  Metode Studi longitudinal
  • Memakai Metode Studi kasus

Analisis Data Kualitatif

Anda perlu menganalisis data kualitatif. Lagi pula, Anda sudah menghabiskan banyak uang dan waktu untuk mengumpulkan barang-barang.

Namun, tidak ada pedoman umum untuk menganalisis data kualitatif.

Semuanya dimulai dengan dua cara dasar, yang dirinci di bawah ini:

Metodologi Deduktif

Teknik deduktif memerlukan pemeriksaan data kualitatif dengan menggunakan struktur yang ditentukan oleh peneliti sebelumnya.

Metodologi Induktif

Metode induktif adalah salah satu yang tidak mengikuti struktur yang telah ditentukan. Untuk analisis data kualitatif, metode ini akan memakan waktu lebih lama.

Kelebihan Data Kualitatif

Kami akan memberikan tiga poin untuk keunggulan data kualitatif.

1. Pemeriksaan menyeluruh

Anda harus menyadari bahwa informasi yang dikumpulkan akan memungkinkan peneliti untuk melakukan analisis mendalam tentang topik tersebut.

2. Ketahui apa yang pelanggan Anda pikirkan

Data kualitatif ini dapat membantu peneliti pasar dalam mempelajari dan memahami cara berpikir klien mereka.

Memahami dan memahami bahasa klien akan sangat bermanfaat dalam riset pasar, memungkinkan pengumpulan data yang lebih metodis.

👉 TRENDING  Cara Membuat Judul Penelitian Kualitatif Berbagai Jurusan

3. Data yang luas

Informasi yang dikumpulkan akan digunakan dalam studi masa depan.

Ini karena banyak pertanyaan terbuka akan diajukan untuk memperoleh contoh data kualitatif (responden bebas).

Kekurangan Data Kualitatif

Mirip dengan bagian kelebihan. Kami juga akan memberikan 3 poin untuk bagian kelemahan. Simak berikut ini.

1. Ini memakan waktu

Lebih sedikit orang yang memilih sampel data kualitatif ini karena membutuhkan waktu yang lebih lama. Tidak seperti data kuantitatif, yang membutuhkan waktu yang sangat sedikit.

2. Sulit untuk digeneralisasi

Hanya sedikit orang yang diteliti karena membutuhkan banyak waktu. Karena ada begitu sedikit orang, generalisasi hasil dari populasi ini akan menjadi tantangan.

3. Memerlukan keahlian peneliti

Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya, sampel data kualitatif ini hanya dapat dikumpulkan dengan observasi, wawancara, focus group, dan metode lainnya.

Contoh Metode Analisis Data Kuantitatif

Pengertian Data Kuantitatif

Penelitian kuantitatif umumnya digunakan dalam berbagai bidang, termasuk psikologi, ekonomi, demografi, sosiologi, pemasaran, kesehatan, masyarakat, dan pembangunan manusia. Penelitian dalam disiplin matematika seperti fisika, yang jarang digunakan dalam antropologi dan sejarah, juga termasuk dalam penelitian kuantitatif, meskipun frasa tersebut digunakan secara berbeda dalam konteks yang berbeda.

Pendekatan penelitian ini dicirikan sebagai serangkaian eksplorasi sistematis fenomena yang dimulai dengan pengumpulan data dan selanjutnya diukur dengan menggunakan alat statistik matematika atau komputasi. Sebagian besar penelitian ini dilakukan dengan menggunakan pendekatan statistik untuk memperoleh data kuantitatif melalui proyek penelitian.

Data kuantitatif merupakan informasi yang bisa diukur (measurable) atau dapat segera dihitung sebagai variabel angka. Aspek, fitur, atau ukuran yang menggambarkan kasus atau item studi dikenal sebagai variabel dalam statistik.

Data kuantitatif dalam bidang kajian (penelitian) dibagi menjadi tiga variabel yang membentuk data, yaitu:

Variabel Nominal

Variabel nominal adalah jenis variabel yang menggunakan label atau nama untuk mewakili nilai numerik. Pertimbangkan variabel jenis kelamin.

Variabel ordinal

Variabel ordinal, sering dikenal sebagai data peringkat atau data dengan peringkat, adalah jenis variabel. Variabel tingkat sekolah, misalnya.

Variabel Scale

Variabel Scale adalah jenis variabel yang digunakan untuk melakukan perhitungan data numerik, seperti menghitung nilai statistik deskriptif. Tinggi variabel, misalnya.

Metode Penelitian Kuantitatif

Metode komparatif

adalah jenis penelitian kuantitatif yang digunakan untuk menemukan perbedaan variabel yang diteliti, bukan untuk memanipulasi data dalam proses penelitian, dengan tujuan menghasilkan data yang benar-benar objektif dan dapat diandalkan. Teknik perbandingan diterapkan sealami mungkin, sehingga temuan analisis pada banyak variabel menjadi jelas.

Metode deskripsi

Teknik deskriptif adalah jenis penelitian yang menjelaskan apa yang dilihat, diperoleh, dialami, dan dirasakan untuk menyajikan fakta. Hasil laporan secara sederhana ditulis atau dilaporkan dalam bentuk mata peneliti. Dalam skenario ini, penulis atau peneliti tidak menggunakan teknik untuk menggambarkan objek yang diselidiki.

Metode Korelasi

Bentuk penelitian ini digunakan untuk membandingkan persamaan dan perbedaan antara dua atau lebih temuan penelitian. Sehingga hasil penelitian lebih jelas dan lebih khusus, serta layak digunakan dalam penelitian dalam menentukan titik awal penelitian yang jelas.

👉 TRENDING  Contoh Judul Skripsi Akuntansi PAI Kuantitatif Lengkap Baru

Contoh data kuantitatif

  • Data dari jumlah mahasiswa tiap tahun suatu kampus
  • Data dari penjualan barang suatu toko elektronik tiap hari
  • Data tinggi badan santri suatu pesantren
  • Data banyaknya pengunjung suatu situs
  • Data angkat pertumbuhan penduduk pada tiap daerah
  • Data kunjungan obkjek wisata suatu daerah
  • Data kuesioner suatu penelitian

Misalnya:

Nilai ulangan  Fisika 10 siswa reni, wildan, fafan, kolok, lingga, jati, kurgan, insoman, dada dan indah adalah 60, 70, 86, 67, 54, 78, 77, 87, 70, 66

Langkah Dalam Melakukan Penelitian Kuantitatif

Tentukan Landasan Teori

Ungkapan dilema ini termasuk dalam penulisan tesis sebagai kalimat pertanyaan daripada pernyataan. Membuat rumusan masalah yang efektif membutuhkan perhatian terhadap detail, kekhususan, dan relevansi dengan topik yang dihadapi. Selanjutnya, rumusan masalah harus baru dan unik untuk menarik perhatian untuk contoh judul penelitian kuantitatif.

Tentukan Landasan Teori

Hal ini juga dikenal sebagai tinjauan literatur dan merupakan salah satu prosedur yang paling penting dalam melakukan penelitian kuantitatif. Sebagai upaya untuk menemukan jawaban atas rumus-rumus yang telah ditentukan sebelumnya dalam situasi ini. Peneliti melakukan evaluasi literatur dan penelitian terhadap tema yang dipilih sebagai bagian dari landasan teori dalam kasus ini.

Merumuskan Hipotesis

Penulis atau peneliti dapat mengajukan jawaban sementara atau spekulasi berdasarkan kajian teoritis yang telah diteliti. Tanggapan ini akan digunakan nanti dalam pemeriksaan. Apakah hipotesis yang diajukan valid atau tidak, dan apakah sesuai dengan rumusan masalah yang dipilih.

Pengumpulan Data

Upaya peneliti mengumpulkan data sebagai solusi dan jawaban memerlukan dua unsur untuk mendapatkan data tersebut. Secara khusus instrumen penelitian dan pengujiannya, instrumen penelitian adalah alat yang membantu peneliti dalam mengumpulkan data di lapangan.

Angket, angket, lembar observasi, tes, dan wawancara merupakan contoh instrumen penelitian. Pengujian instrumen mengacu pada upaya peneliti untuk menguji validitas dan reliabilitas instrumen yang dipilih, yang dapat terstruktur atau tidak terstruktur.

Menganalisa Data

Peneliti harus mengekstrak informasi penting dan relevan dari data yang dikumpulkan, dan kemudian melakukan analisis data. Analisis data ini merupakan upaya untuk menjawab hipotesis yang diajukan sebelumnya dengan membahas teknis analisis data dalam penelitian ini, yang dapat berupa statistika, baik statistik deskriptif maupun statistik induktif.

Setelah memperoleh hasil dan mempresentasikannya dalam diskusi, disarankan agar hasil analisis yang berhasil disajikan dengan menggunakan tabel, diagram, atau grafik. Strategi ini dianggap lebih mudah dipahami daripada penjelasan deskriptif, terutama ketika berhadapan dengan data numerik.

Kesimpulan

Kesimpulan adalah bagian terakhir dari penelitian; itu cukup untuk memberikan garis besar temuan penelitian. Kesimpulan dalam penelitian adalah jenis lain dari hasil pengujian hipotesis dan teknik menyampaikan apakah jawaban sementara yang disajikan sebelumnya telah diterima atau tidak. Mereka tidak perlu dijelaskan secara rinci.

Source: www.ridwaninstitute.co.id