Penampilan Gigi Susu atau Gigi Pertama Pada Bayi
image source : pixabay.com

Penampilan Gigi Susu atau Gigi Pertama Pada Bayi

Gigi pertama, atau disebut gigi susu, dua puluh; mereka biasanya muncul berpasangan, dan mereka yang ada di rahang bawah cenderung mendahului mereka yang ada di rahang atas. Gigi susu pertama biasanya muncul sekitar bulan keenam atau ketujuh, dan yang terakhir tumbuh pada periode yang berbeda dari bulan kedua puluh hingga ketiga puluh. Dengan demikian, seluruh periode yang ditempati oleh gigi pertama dapat diperkirakan dari satu setengah hingga dua tahun. Namun, proses ini berbeda pada individu yang berbeda, baik dalam keseluruhan durasinya, maupun dalam hal periode dan urutan kemunculan gigi. Namun, tidak perlu menambahkan apa-apa lagi tentang ini.

Perkembangan mereka adalah proses alami. Namun, terlalu sering menjadi menyakitkan dan sulit karena kesalahan dalam pengelolaan rejimen dan kesehatan bayi sebelum munculnya gigi dan selama proses itu sendiri.

Jadi, terutama karena salah urus, itu menjadi periode paling kritis dari masa kanak-kanak. Bukannya saya percaya bahwa angka kematian yang terkait dengannya sama besarnya dengan yang diklaim; karena diperkirakan seperenam dari semua anak yang lulus. Meski demikian, tak ada yang meragukan bahwa kemunculan gigi sulung seringkali merupakan masa bahaya besar bagi bayi. Oleh karena itu, menjadi sangat penting bagi ibu yang gelisah dan pengasih bagaimana mengurangi sampai batas tertentu atau, jika mungkin, sepenuhnya mencegah bahaya dan kesulitan yang terkait dengan tumbuh gigi. Kemudian beberapa petunjuk tentang masalah ini mungkin bisa membantu. Saya akan mempertimbangkan, pertama, perawatan bayi saat tumbuh gigi itu mudah; dan kedua, merawat bayi yang sedang dilayani dengan susah payah.

Merawat bayi selama tumbuh gigi tidak menyebabkan kesulitan

Pada anak dengan konstitusi yang sehat, yang benar, yaitu, secara alami, hanya diberi ASI, gejala yang menyertai tumbuh gigi akan menjadi yang paling mudah, dan perawatan bayi paling sederhana dan paling mudah.

👉 TRENDING  Keutamaan Waktu Tidur untuk Perkembangan Bayi dan Anak

Gejala: Gejala tumbuh gigi alami (yang tepat disebut) adalah peningkatan air liur, pembengkakan dan panas pada gusi, dan terkadang kemerahan pada pipi. Anak sering memasukkan jari atau benda lain ke dalam jangkauannya ke dalam mulutnya. Rasa hausnya meningkat dan dia menyusui lebih sering karena gusinya yang sakit, tetapi untuk waktu yang lebih singkat dari biasanya. Ia mudah tersinggung dan gelisah; sering ada tangisan tiba-tiba dan kadang-kadang mulai dari tidur, dengan sedikit kecenderungan untuk muntah dan bahkan diare. Banyak dari gejala ini sering mendahului munculnya gigi beberapa minggu dan menunjukkan bahwa apa yang disebut “reproduksi gigi” sedang terjadi. Dalam kasus seperti itu, gejalanya hilang setelah beberapa hari, hanya muncul kembali ketika gigi mendekati permukaan gusi.

Perawatan: Penatalaksanaan anak dalam kasus ini sangat sederhana dan jarang memerlukan intervensi dari seorang profesional medis. Anak harus banyak berada di udara segar dan bergerak dengan baik: usus harus dibuka dengan bebas dengan minyak jarak; dan selalu santai dengan lembut saat ini. Gosok dingin diterapkan setiap hari, dan permukaan tubuh dilap kering dengan kain flanel sekasar yang dapat ditanggung oleh kulit halus seorang anak; gesekan sangat membantu. Payudara harus sering diberikan, tetapi tidak lama; Dengan demikian, rasa haus padam, gusi tetap lembab dan rileks, iritasinya mereda, dan perut tidak kelebihan beban. Selama waktu ini, ibu juga harus memantau kesehatan dan pola makannya dengan cermat dan menghindari semua makanan dan minuman yang merangsang.

Sejak gigi erupsi, tekanan pada gusi menyenangkan bagi anak, mematikan kepekaan dan menumpulkan rasa sakit. Karang, atau sepotong akar ungu, atau akar akar manis yang dikikis, biasanya digunakan untuk tujuan ini; namun, cincin gading pipih jauh lebih aman dan lebih baik karena tidak ada bahaya tersangkut di mata atau hidung. Bayi senang dengan sedikit gesekan pada gusi, termasuk jari perawat; dan, karena tampaknya memiliki beberapa efek dalam menenangkan iritasi, mungkin sering terpaksa. Di Prancis, praktik mencelupkan akar licorice dan zat lain ke dalam madu atau gula bubuk sangat umum; dan di Jerman sekantong kecil campuran gula dan rempah-rempah diberikan kepada bayi untuk dihisap setiap kali ia marah dan gelisah selama tumbuh gigi. Namun, penggunaan bahan-bahan yang manis dan merangsang secara terus-menerus harus menyebabkan kerusakan pada perut dan membuat penggunaannya sangat tidak diinginkan.

👉 TRENDING  Cara Mengobati Sakit Gigi Berlubang Besar