Jika Bayi Menangis Jangan Panik, Ketahui Penyebabnya
image source: pixabay.com

Jika Bayi Menangis Jangan Panik, Ketahui Penyebabnya

Menangis adalah bagian normal dari kehidupan semua bayi. Ketika bayi keluar dari rahim, hal pertama yang dia lakukan adalah menangis. Dengan tangisan pertama, untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia menarik udara ke paru-parunya. melahirkan, jika bayi tidak menangis, Anda harus mulai dengan sedikit mencubit atau membelai ringan kaki. Dari sini jelas bahwa bayi yang sehat harus menangis, dan ini adalah fenomena fisiologis yang normal, tetapi kadang-kadang dapat membuat ibu atau anggota keluarga kesal. .

Kita semua tahu bahwa bayi tidak dapat mengungkapkan kebutuhan atau masalahnya dengan kata-kata. Salah satu langkah untuknya untuk berbicara sama orang lain dengan menangis. Bayi menunjukkan beberapa tanda lain seperti menendang kaki, melambaikan tangan dan memutar kepala, dll. Tetapi cara terbaik untuk mendapatkan perhatian orang lain adalah dengan menangis.

Tangisan yang berlebihan mungkin tidak didefinisikan dengan baik karena kebiasaan menangis bervariasi dari satu anak ke anak lainnya dan beberapa anak dapat dengan mudah ditenangkan tetapi ada juga yang sulit untuk ditenangkan. Jika tangisan mengganggu ibu dan perawat rumah, itu bisa disebut berlebihan. Sering kali bayi menjadi pendiam saat diberi ASI atau digendong dengan lembut. Tiba-tiba menangis berlebihan berarti bayi sedang kesal dan membutuhkan perhatian. Penyebab tangisan berkisar dari penyebab sederhana hingga kondisi yang mengancam jiwa. Karena itu, tangisan bayi tidak boleh diabaikan. .Seringkali sulit untuk menemukan penyebab tangisan. Penyebab umum dibahas di sini untuk referensi.

Penyebab umum menangis:

DAFTAR ISI

1. Kelaparan:

Bayi yang lapar akan menangis sampai mendapat ASI. Di sinilah pepatah lama “bayi yang menangis mendapat susu” menjadi kenyataan.

2. Membasahi:

Buang air kecil dan buang air besar menyebabkan ketidaknyamanan dan menyebabkan menangis sampai bagian-bagiannya dibersihkan dan dikeringkan.

3. Perusahaan:

Kebanyakan anak membutuhkan seseorang untuk berada di dekatnya. Jika mereka merasa kesepian, mereka menangis. Ketika boneka favorit mereka terlepas dari tangan mereka, mereka berteriak minta tolong.

4. Lelah:

Ketika anak lelah setelah jalan dan tidak bisa tidur, menangis saja. Dia merasa lelah di lingkungan yang tidak nyaman dan karena iklim yang tidak sehat.

5. Panas dan dingin:

Bila mereka terlampau panas atau terlampau dingin, mereka jadi resah dan menangis. Anak berasa nyaman di ruang dengan sirkulasi yang bagus.

6. Pakaian ketat:

Pakaian ketat, terutama di musim panas, tidak dapat diterima untuk anak-anak. Pita elastis yang ketat pada gaun juga dapat menyebabkan nyeri di area paha.

7. Kamar gelap:

Ketika bayi bangun dari tidur, ia membutuhkan cahaya yang redup. Jika hari sudah gelap, dia akan mengganggu tidur orang tuanya dengan tangisannya. Tentu saja, dia terganggu oleh cahaya yang kuat, yang menyebabkan dia menangis.

8. Nyamuk:

Ya, makhluk ini mengganggu tidur dengan pengisap darah mereka dan membuat anak menangis.

9. Pemblokiran hidung:

Seorang anak mungkin tetap terjaga dengan pilek dan terus menangis sampai lorong terbuka.

10. Dahak di tenggorokan:

Ini juga menyebabkan kesulitan bernapas yang menyebabkan menangis. Seringkali, suara khas dapat didengar dengan setiap napas.

11. Sakit umum:

Nyeri tubuh secara umum disertai kegelisahan terlihat pada influenza, dan tahap prodromal dari beberapa penyakit menular dapat disertai dengan tangisan yang tak henti-hentinya.

👉 TRENDING  Cara Mengobati Sakit Gigi Berlubang Besar

12. Kebiasaan Menangis:

Beberapa bayi menangis tanpa alasan yang jelas, yang membawa orang tua ke pergolakan kematian mereka. Banyak kali dokter dimintai bantuan.

13. Ruam popok:

Ruam bisa juga disebabkan karena reaksi alergi pada bahan plastis popok. Saat ruam ada, itu mengakibatkan merasa sakit, anak jadi tidak dapat tidur dan menangis. Semua lesi kulit yang lain seperti eksim, ektim, kandidiasis, dan lain-lain mengakibatkan permasalahan yang serupa.

14. Sakit telinga:

Infeksi telinga sering terjadi di iklim lembab. Infeksi dapat menyebar dari tenggorokan. Infeksi telinga dapat menyebabkan gendang telinga pecah dan mengeluarkan nanah. Merasa sakit dalam telinga rata-rata lebih buruk pada malam hari saat ia tiduran. sentuh telingamu. Anak-anak dengan sakit telinga kerap menggosok telinga yang sakit.

15. Kolik:

Ketika bayi menangis tanpa henti, kebanyakan dari kita mendiagnosisnya sebagai kolik. Masalah ini masih menjadi kontroversi karena penyebab pasti kolik tidak diketahui dan diagnosisnya juga sulit dipastikan. Kolik dapat dikaitkan dengan gemuruh dan kembung. Terasa lebih baik saat berbaring tengkurap. Beberapa anak mungkin tidak mengizinkan Anda menyentuh perut Anda. Jika anak terus-menerus menangis, bantuan dokter diperlukan.

16. Infeksi:

Semua infeksi mengakibatkan merasa sakit atau iritasi yang mengakibatkan menangis. Infeksi dapat dimanapun di badan. Umumnya dibarengi dengan demam, kemerahan, dan bengkak.

17. Reaksi terhadap makanan tertentu:

Mereka mengatakan bahwa makanan untuk satu orang adalah racun bagi orang lain. Beberapa makanan dapat menyebabkan reaksi alergi. Alergi dimanifestasikan oleh kemerahan, sesak napas, gejala perut, dan tangisan yang tak henti-hentinya.

18. Bangku keras:

Bayi dengan tinja keras yang mengalami konstipasi mungkin menangis ketika mereka memiliki keinginan untuk buang air besar. Beberapa anak ragu-ragu untuk buang air besar karena sakit.

👉 TRENDING  Penampilan Gigi Susu atau Gigi Pertama Pada Bayi

19. Refleks gastroesofageal:

Di sini bayi menangis, memuntahkan makanan setelah menyusu. Jika ini berlanjut, mungkin karena refleks gastroesofageal. dapat dikonfirmasi dengan penunjukan obat antirefleks.

20. Gigi:

Selama tumbuh gigi, anak menjadi gelisah, menangis. Sering disertai sakit perut dan diare.

Beberapa penyebab langka

1. Obstruksi usus:

Obstruksi usus disertai dengan rasa sakit yang parah dan muntah. Perut kembung karena keroncongan. Anak mengalami sembelit, tidak ada gas.

2. Septikemia:

Masuknya mikroorganisme patogen ke dalam darah disebut septikemia. Demam dikaitkan dengan kondisi ini.

3. Torsi testis pada anak laki-laki:

Ketika anak laki-laki menangis terus menerus, skrotumnya harus diperiksa. Torsi testis menyebabkan rasa sakit yang parah yang diperparah dengan menyentuh testis yang terkena. testis karena kurangnya suplai darah.

4. Meningitis:

Awalnya, mungkin tidak ada demam, jadi tangisan bayi, dengan tatapan dan iritabilitas yang hilang, tidak dapat diabaikan. Fontanel menonjol keluar. Kekakuan dan kram leher mungkin muncul kemudian.

5. Retensi urin:

Anak-anak dengan retensi urin akan mengalami rasa sakit yang menyiksa yang membuat mereka gelisah.

7. Cedera serius:

Cedera serius pada bagian tubuh mana pun menyebabkan rasa sakit. Terkadang anak jatuh saat mengangkat, mengakibatkan cedera kepala. Trauma kepala disertai dengan refleks muntah dan kejang.