Pengaruh Buruk Alkohol pada Otak, Sumsum Tulang Belakang dan Saraf
image source: pixabay.com

Pengaruh Buruk Alkohol pada Otak, Sumsum Tulang Belakang dan Saraf

Saya pernah memiliki kesempatan yang tidak biasa, meskipun disayangkan, untuk mengamati fenomena yang sama dalam struktur otak seorang pria yang, dalam keadaan mabuk alkohol, memenggal kepalanya di bawah kemudi gerbong dan yang otaknya langsung berkembang dari tengkorak. akibat kecelakaan tersebut. Otak itu sendiri, utuh, ada di depanku tiga menit setelah kematian. Baunya alkohol paling jelas, dan membran serta struktur kecilnya sangat vaskular. Sepertinya dia baru saja disuntik dengan cinnabar. Materi putih otak, dengan titik-titik merah, hampir tidak dapat dibedakan jika dipotong dalam warna putih alaminya; dan pia-mater, atau koroid bagian dalam yang menutupi otak, menyerupai jaringan tipis darah merah yang menggumpal, begitu tegang sehingga pembuluh tipisnya meluap.

Saya harus menambahkan bahwa kondisi ini meluas ke otak besar dan kecil, otak besar dan otak kecil, tetapi tidak begitu menonjol di medula oblongata atau di awal sumsum tulang belakang.

Sumsum tulang belakang dan saraf

Tindakan alkohol berlanjut setelah tahap pertama, fungsi sumsum tulang belakang terganggu. Melalui bagian sistem saraf ini, dalam keadaan sehat, kita melakukan tindakan otomatis dari jenis mekanis, yang terjadi secara sistematis bahkan ketika kita berpikir atau berbicara tentang objek lain. Dengan demikian pekerja yang terampil akan melanjutkan pekerjaan mekanisnya dengan sempurna sementara pikirannya sibuk dengan beberapa subjek lain; dan dengan demikian kita semua melakukan berbagai tindakan secara otomatis murni, tanpa bantuan dari pusat-pusat yang lebih tinggi, kecuali sesuatu yang supernatural terjadi yang membutuhkan layanan mereka, yang kita pikirkan sebelum kita bertindak. Ketika alkohol bekerja di pusat tulang belakang, tindakan otomatis murni ini berhenti dilakukan dengan benar. Agar tangan mencapai objek apa pun, atau kaki ditempatkan dengan benar, pusat intelektual yang lebih tinggi harus dilibatkan untuk membuat prosesnya aman. Ini dengan cepat diikuti oleh koordinasi gerakan otot yang tidak memadai. Kontrol saraf atas beberapa otot hilang, dan stimulus saraf sedikit banyak melemah. Pada seseorang, otot-otot bibir bawah biasanya gagal terlebih dahulu, kemudian otot-otot ekstremitas bawah, dan perlu dicatat bahwa otot-otot ekstensor menyerah lebih awal daripada otot-otot fleksor. Otot-otot itu sendiri juga kehilangan kekuatan pada saat ini; mereka bereaksi terhadap rangsangan saraf lebih lemah daripada yang alami; mereka juga jatuh di bawah pengaruh opresif dari agen melumpuhkan, struktur mereka sementara terganggu, dan kontraktilitas mereka berkurang.

πŸ‘‰ TRENDING  Kapan Bayi Mulai Berlatih Berjalan, Bagaimana Cara Mengajarkannya?

Perubahan fungsi hewan di bawah pengaruh alkohol ini menandai tingkat kedua tindakannya. Orang-orang muda sekarang biasanya muntah dengan sinkop, diikuti oleh pengurangan beban racun secara bertahap.

Pengaruh Alkohol pada Otak

Semangat alkoholik, setelah mencapai tingkat yang lebih tinggi lagi, mempengaruhi pusat-pusat otak atau otak; kekuatan mereka berkurang, dan pengaruh pengendalian kehendak dan penilaian hilang. Karena pusat-pusat ini tidak seimbang dan dilemparkan ke dalam kekacauan, bagian rasional dari sifat manusia memberi jalan kepada yang emosional, bergairah atau organik. Pikiran sekarang keluar dari bisnis atau bercanda dengan tugas, dan semua naluri dan perasaan binatang yang sederhana dipamerkan secara brutal. Pengecut ternyata lebih pengecut, pembual – lebih sombong, kejam – lebih kejam, penipu – lebih licik, duniawi – lebih terhina. β€œIn vino veritas” mengungkapkan keadaan sebenarnya bahkan dengan ketepatan fisiologis. Alasan, emosi, naluri – semuanya dalam keadaan karnaval dan ketidakberdayaan yang kacau balau.

Akhirnya, efek alkohol masih menyebar, pusat-pusat otak yang lebih tinggi ditekan; indera-indera kabur, sujud otot-otot sukarela sempurna, sensasi hilang, dan tubuh terbaring seperti balok, mati bagi semua kecuali seperempat, di mana sendirian hidupnya bersandar. Hati tetap setia pada tugasnya, dan meskipun hanya hidup, ia memelihara kekuatan nafas. Dengan demikian sirkulasi dan respirasi dalam massa yang tidak bergerak membuat massa tetap berada di lingkungan kehidupan yang telanjang sampai racun mulai menghilang dan pusat-pusat saraf hidup kembali. Pemabuk senang bahwa, sebagai suatu peraturan, otak gagal begitu lama sebelum jantung sehingga ia tidak memiliki kekuatan maupun akal untuk melanjutkan proses penghancurannya sampai tindakan kematian sirkulasi darahnya.